Mesin Cetak Batik | Cara Membuat Batik Tradisional


Kain BatikCara kerja Mesin Cetak Batik (membatik) pada dasarnya adalah menutup permukaan kain batik dengan malam batik cair (wax) agar ketika kain dicelup kedalam cairan pewarna, kain yang tertutup malam batik tersebut tidak ikut kena warna. Teknik cetak batik seperti ini dalam bahasa inggris dikenal dengan nama Wax-Resist Dyeing. Jika proses membuat motif batik dilakukan dengan cara “ditulis” dengan menggunakan alat cetak yang disebut canting, maka batik tersebut dinamakan batik tulis.

Istilah Batik berasal dari kosa kata bahasa Jawa yaitu Amba dan Titik. Amba artinya kain dan titik adalah cara memberi motif pada kain dengan menggunakan malam batik cair dengan cara di titik-titik.

Ada juga jenis batik tradisional yang pembuatan motif batiknya menggunakan mesin cetak khusus batik yang terbuat dari logam dengan motif-motif batik tertentu. Batik yang dibuat dengan cara mirip stempel / cap seperti ini disebut sebagai batik cap atau batik stempel.

Seiring dengan perkembangan jaman, dewasa ini ada juga batik yang dibuat dengan cara dicetak sablon dan dengan cetak masal menggunakan mesin cetak batik otomatis yang modern. Batik yang dihasilkan dengan cara seperti ini disebut sebagai batik printing.

Jadi, berdasarkan teknik pembuatannya batik dapat dibedakan menjadi 3 macam yaitu:

a. Batik tulis

b. Batik cap / cetak

c. Batik Printing

Diluar teknik yang telah disebutkan diatas, ada juga teknik pembuatan batik dengan cara mengecatkan langsung pewarna pada kain dengan menggunakan kuas untuk membuat motif batik atau citra-citra tertentu, bahkan belakangan ini ada juga beberapa orang yang mencoba memperkenalkan teknik atau cara membuat batik dengan cara menyemprotkan langsung tinta ke kain dengan menggunakan alat yang disebut Air Brush. Atau ada juga teknik membatik dengan cara sablon, bisa menggunakan mesin sablon otomatis atau juga mesin sablon rotary manual. Biasanya motif batik yang dihasilkan adalah motif-motif batik ala Pop dan kontemporer. Salah satu tokoh batik kontemporer Indonesia adalah Amri Yahya. Beliau memperkenalkan batik kontemporer itu sebagai karya seni lukis dengan warna-warna cerah dan dinamis yang muncul dari efek-efek sapuan dan cipratan kuas yang spontan di kain batik.

Untuk batik tradisional, ada beberapa bahan yang biasa dipergunakan, yaitu:

a. Kain Batik. Kain yang digunakan untuk batik tradisional adalah yang memiliki bahan dasar dari kapas (kain katun, kain mori), dan kain sutra.

b. Malam Batik (Wax). Yang dimaksud dengan malam batik adalah sejenis parafin/lilin yang tidak mengandung zat pembakar. Ada beberapa macam malam (wax, lilin) yang biasa digunakan untuk membuat batik ini yaitu: malam kuning, malam coklat, dan malam putih.

- Malam kuning memiliki sifat yang lebih liat/kenyal yang cocok untuk memunculkan efek gambar yang menutup kain secara utuh/sempurna.

- Malam coklat memiliki sifat yang mudah retak, sehingga akan memunculkan efek urat-urat pada hasil lukisan batiknya.

- Malam putih atau parafin bersifat sangat rapuh dan akan memunculkan efek retak-retak pada gambar batiknya.

c. Pewarna.Pewarna batik bisa dihasilkan dari bahan alami yang berasal dari tanaman bisa juga dari bahan kimia. Bahan pewarna alami yang pernah digunakan sebagai bahan pewarna alami adalah daun jambu, daun mangga, dan lain-lain dimana warna tersebut akan semakin kuat/tua jika ditambahkan ke dalamnya larutan tawas. Salah satu pewarna yang pernah populer digunakan adalah pewarna yang berasal dari air rebusan kulit pohon mahoni. Di Jawa tengah kita mengenal adanya batik sogan yang populer di kalangan keraton Yogyakarta dan Solo. Batik ini menggunakan pewarnanya dari rebusan kulit pohon Soga Tingi.

Pewarna kimia yang sudah umum digunakan oleh para pengrajin batik adalah berbagai jenis Napthol dan garam Diazo. Naptol ini merupakan pewarna dasar dan garam Diazo sebagai pembangkit warnanya. Ada beberapa jenis napthol yang bisa kita pilih yaitu; AS, ASD, ASG, ASBS, ASGR, dan ASLB. Sedangkan jenis garam diazo yang bisa kita gunakan sebagai pembangkit warnanya adalah; Biru B, Merah B, Merah R, Oranye G.C, dan Violet B.

Berikut adalah contoh warna yang dihasilkan dari pencampuran napthol dengan garam diazo tersebut:

Napthol Garam Diazo
Biru B Merah B Merah R Oranye G.C Violet B
ASASDASG

ASBS

ASGR

ASLB

biru tuabirukrem

biru

hijau

coklat tua

merah tuamerah tuakuning

merah muda

abu-abu

merah bata

merahmerahkuning muda

merah

abu2-merah

merah bata

oranyeoranyekuning muda

oranye

abu2 kotor

coklat muda

ungulavenderkuning muda

pink

abu-abu

coklat ungu

Kita dapat melakukan beberapa percobaan dengan mencampur naptol dan garam diazo ini untuk mengahasilkan warna warna tertentu, misalnya dengan mencampurkan salah satu jenis naptol dengan salah satu jenis garam diazo.

d. Canting atau Cap. Canting adalah alat yang digunakan untuk membuat motif / gambar pada kain batik yang memiliki beberapa nama sesuai dengan fungsinya, yaitu:

- Canting Cecek, yang memiliki lubang kecil biasa digunakan untuk membuat motif gambar yang detil.

- Canting Klowong, adalah canting yang memliki lubang berukuran sedang dan biasa digunakan untuk membuat garis utama pada motif, dan

- Canting Tembok, yaitu canting yang memiliki ukuran lubang besar yang biasa digunakan untuk menutup bidang motif yang agak luas.

Langkah-langkah teknik pembuatan batik.

a. Siapkan kain yang sudah dicuci bersih dan disetrika lebih dahulu, agar proses pewarnaannya dapat berjalan sesuai dengan yang diharapkan.

b. Dalam sebuah wadah mangkok plastik, buatlah larutan Napthol dan garam Diazol, dengan perbandingan 1 sendok makan napthol dicampur 2-3 sendok TRO (Turkish Red Oil), aduk hingga rata dan mengental. Setelah itu tuangkan sedikit air mendidih dan aduk hingga tercampur rata lalu masukkan 1 sendok teh soda api sampai ada reaksi larutan menjadi jernih. Larutan yang sudah jernih tersebut tuangkan ke dalam ember plastik berukuran sedang (ukuran 20 liter) yang sudah berisi air 1/3 nya, lalu aduk hingga rata.

Buatlah larutan garam dengan cara mencampurkan 1 sendok makan garam diazo ke dalam 200 ml air, aduk sampai larut lalu masukkan ke dalam ember yang berukuran seperti di atas yang sudah berisi air 1/3 bagian nya. Air sebanyak ini cukup untuk mencelup kain sepanjang 4 meter.

c. Buatlah sketsa motif batik pada kain tersebut dengan menggunakan pensil yang memiliki tingkat kekerasan sedang, misalnya pensil jenis B. Jika akan membuat motif yang sama pada kain yang lain, sebaiknya kita membuat gambar motif tersebut pada selembar kertas agar dapat dijadikan sebagai acuan untuk menjiplaknya berulang-ulang.

d. Panaskan malam batik dalam wadah yang berbentuk seperti wajan kecil (kenceng) diatas api kompor kecil, dan setelah malam batik itu cair tutup motif batik yang telah dibuat tadi dengan malam cair ini dengan menggunakan canting. Gunakan canting yang memiliki ukuran lubang yang sesuai dengan ukuran garis motif tadi.

e. Setelah selesai menutup motif pertama, celup kain tersebut ke dalam pewarna kain yang paling cerah / warna paling muda hingga rata, selanjutnya keringkan dengan cara direntangkan ditempat terbuka tapi tidak terkena sinar matahari langsung untuk menghindari pemudaran warna celupan.

f. Lanjutkan proses pembuatan motif kedua seperti pada langkah c, lalu lanjutkan dengan langkah d dengan catatan: warna celupan ke dua harus lebih gelap dari warna pertama.

g. Setelah proses pencelupan dan pengeringan dianggap selesai, maka proses selanjutnya adalah melakukan pelorodan. Pelorodan adalah proses untuk menghilangkan malam batik yang menempel di kain tersebut dengan cara mencelupkannya dalam air mendidih yang sudah dicampur soda abu. Usahakan agar kain dicelup berulang kali hingga malam batik-nya benar-benar hilang.

Untuk membuat larutan pelorodan ini adalah dengan cara mencampurkan 2-3 sendok soda abu ke dalam 4-5 liter air mendidih.

Jadi, jika pengrajin batik ingin sukses secara kuantitas dengan produksi massal, ada baiknya memakai mesin cetak otomatis.

Diintisarikan dari : mybatik.wordpress.com


Related info:


About these ads

9 responses

  1. untuk nglorod, kalau tak pakai soda abu bisa juga pakai tepung kanji (tepung tapioka). Cukup membuat larutan berwarna keruh, jangan terlalu kental. kalau terlalu kental nanti jadi lem. Manfaat memakai kanji sekaligus untuk menganji kain batik yang sudah dilorod. Jadi setelah dikeringkan (dengan mengangin-anginkan), kain batik yang usai dilorod siap disetrika. Kalau pakai soda abu, jika terlalu banyak justru bisa membuat warna mbladus alias kusam. Kalau pakai kanji, warna tetap bertahan. Begitu pengalaman saya. mudah2an berguna.

    1. Terima kasih kang atas info tambahannya. Sekecil apapun ilmu yg anda share, Insya Allah berguna… :)

  2. bagi pembuat batik print,,, siapa sebenarnya yang menerbitkan batik tersebut tolong ngaku aja karena para pengrajin merasa di rugikan…..!

  3. sy punya masalah setelah kain di lorod, ternyata pas saya seterika, batik yg kayaknya ndak pa pa, tiba2 muncul flek2 seperti flek malam klo kena panas. tp yang ini ndak bisa hilang. apakah ada yang salah dalam langkah kerja saya? saya pake naptol dan indigosol, lorod pake soda abu

    mohon jawabannya

    terimakasih

  4. Buat Kang Dedi,

    Berapa perbandingan Soda Abu dengan Air yang Ideal untuk Nglorod agar warna tidak Kucam ( Mbladus ) , namun malam tetap bisa rontok bersih ?
    Demikian mohon pencerahan nya buat kami Pemain baru dalam Produksi Batik Tulis Pewarna Alam Canting100-Bedono,Jambu.

    Salam,
    Eko BS. http://batiktuliscanting100.blogspot.com

  5. Berapa total biaya untuk membeli mesin batik..??

  6. bahan untuk pengencer malam pada sablon malam apa saja ya,tolong di bantu … trims

  7. tolong klo ada info spesifikasi mesin digital printing khusus batik yang bagus sekali ?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: